Pemuda Muslim Indonesia sebagai Penjaga Nafas Pancasila

Pemuda Muslim Indonesia sebagai Penjaga Nafas Pancasila

Sabtu-Ahad (28-29/10), sejumlah 93 mahasiswa Solo Raya memadati aula utama Masjid Nurul Huda Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta dalam acara GSJN (Gerakan Subuh Jamaah Nasional). Acara yang bertemakan “Pemuda Muslim Indonesia sebagai Penjaga Nafas Pancasila” tersebut sekaligus digelar dalam rangka peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-89.

Dalam kesempatan tersebut Presiden BEM UNS 2004 Nafi Muhammad Asrori memaparkan tentang pentingnya pergerakan pemuda muslim. Nafi menceritakan tentang peranan pemuda muslim dalam perjuangan kemerdekaan negara Indonesia. Oleh karena itu, maka pemuda harus memiliki sikap kritis terhadap lingkungan sosialnya. .

Lebih lanjut di zaman sekarang pemuda muslim memiliki banyak peluangnya. Pengajar SMA IT Nurhidayah Surakarta Muhammad Ihsan Fauzi, S.Si, M.M. memaparkan banyaknya komposisi penduduk muslim Indonesia. Menurut Ihsan, umat muslim Indonesia adalah darah negara ini. Sehingga terpikul sebuah tanggung jawab untuk menentukan bagaimana Indonesia kedepannya. Akankah menjadi negara maju atau justru terbelakang. “Dengan SDA dan SDM yang kita miliki harusnya kita mampu menjadi negara dengan kekuatan ekonomi baru di tahun 2030 mendatang bersama dengan Meksiko, Nigeria, dan Turki atau bisa disebut MINT countries,”terang Ihsan. .

Pemuda muslim Indonesia harus terus mampu bersaing dalam rangka menjaga nafas pancasila. Ada delapan ranah kerja yang bisa digerakkan oleh pemuda muslim. Yaitu excellence in dakwah and islamic studies, excellence in tazkiyatunnafs, excellence in ibadah, excellence in leadership and citizenship, excellence in healthy, excellence in knowledge and science, excellence in social and enviromental service, dan excellence in entrepreneurship.

Sumber : FSLDK Solo Raya

MENJADIKAN RUMAH TANGGA SEINDAH SURGA

MENJADIKAN RUMAH TANGGA SEINDAH SURGA

Bertempat di Ruang Seminar Masjid Nurul Huda UNS, Forum Komunikasi Dakwah Islam menyelenggarakan Seminar Parenting Islami, Ahad (16/04).

Mengambil tema “Menjadikan Keluarga Surga sebelum Surga Sebenarnya”, lima orang pembicara membersamai peserta mulai dari pembahasan tentang komunikasi  suami istri, komunikasi orangtua dan anak, hingga psikologi anak.

Seminar ini sekaligus ajang kopdar komunitas yang berawal dari grup kajian online ini. puluhan peserta datang dari berbagai daerah tidak hanya dari Solo, bahkan cukup banyak yang berasal dari luar kota.

Bijak Berteknologi Yuk…

Bijak Berteknologi Yuk…

Kemajuan teknologi adalah sesuatu yang tidak bisa kita pungkiri dalam kehidupan ini, karena kemajuan teknologi akan berjalan seiring dengan adanya kemajuan ilmu pengetahuan. Setiap inovasi diciptakan untuk memberikan manfaat positif bagi kehidupan manusia, memberikan banyak kemudahan dalam melakukan aktivitas sehari hari.

Namun, ketika teknologi di salah gunakan, maka justru bisa menjadi sebuah ancaman yg merugikan dan membahayakan.

Bertempat di Masjid Nurul Huda UNS, Persatuan Orangtua Santri TPA IT – KB IT – RA/TKIT ALAM MIFTAHUL JANNAH SURAKARTA pada 9 April 2017 mengadakan Kajian Keluarga Islami dengan tema “Bijak Berteknologi Yuuk…” dengan mengundang seluruh keluarga besar Miftahul Jannah, adik adik asuh Lazis UNS, adik adik binaan PKPU SKA, perwakilan sekolah TK se SKA, takmir masjid di SKA dan jamaah umum.

Kajian ini diadakan dengan tujuan mengajak masyarakat untuk memanfaatkan kemajuan teknologi dengan bijak dan tepat. Kajian dikemas secara menarik dan kekeluargaan, dengan sasaran anak usia dini, kaula muda, hingga orang dewasa. Materi disampaikan oleh Kak Wuntat (pendongeng nasional) dan Bu Setiawati Intan Savitri, S.P M.Si (praktisi literasi dan psikolog nasional), tampilan tilawah dan dai cilik dari siswa Miftahul Jannah pun, menjadi pembuka acara apik.

Mahasiswa, Guru Hingga Anggota TNI Hadiri Seminar Pra Nikah Di UNS

Mahasiswa, Guru Hingga Anggota TNI Hadiri Seminar Pra Nikah Di UNS

Takmir Masjid Nurul Huda UNS bekerja sama dengan LSM Komunitas Perlindungan Perempuan dan Anak (KPPA) Benih Surakarta adakan Seminar Pra Nikah pada 19 Maret 2017.

Menghadirkan Kang Abay (Motivasinger) dan Mbak Vida (Ketua KPPA Benih), acara yang digelar sejak pagi sampai siang ini berhasil menyedot perhatian banyak pihak. Sekitar 1000 peserta hadir memenuhi aula gedung F FKIP UNS. Uniknya, acara ini tak hanya dihadiri oleh kalangan mahasiswa se-Solo raya saja, namun juga dihadiri kalangan guru dan bahkan anggota TNI.

Dalam sambutannya, Bapak Suwarto A.Md selaku penanggung jawab harian Takmir NH menyampaikan bahwa Masjid Nurul Huda melalui Nurul Huda Family Center berkomitmen hadir di tengah-tengah masyarakat untuk melakukan berbagai macam pembinaan. Salah satu sasaran pembinaan tersebut adalah pembinanan terhadap keluarga sebagai sel terkecil dalam masyarakat, mulai dari persiapan pernikahan hingga pasca pernikahan (parenting) termasuk diantaranya NH menyediakan jasa paket walimah syar’i.

Di hadapan peserta, Kang Abay mengajak para peserta agar senantiasa memantaskan diri setiap waktunya, mengisi hari-harinya dengan kegiatan-kegiatan yang bermanfaat dan menyiapkan rencana berkeluarganya dengan sebaik-baiknya, karena separuh usia kita nanti akan kita lalui bersama pasangan kita masing-masing.

“Tingginya antusiasme peserta, khususnya peserta putra ini semakin menguatkan kami untuk membuka Sekolah Pra Nikah kelas Putra”, kata mbak Vida selaku pembicara sekaligus pengelola Sekolah Pra Nikah.

Sebagai informasi, seminar ini merupakan acara penutup dari rangkaian Sekolah Pra Nikah kelas putri angkatan ke – 6 yang berlangsung sejak Oktober – Desember 2016 kemarin.

UNS Lanjutkan Tradisi Khataman Al Qur’an Peringati Dies Natalis

UNS Lanjutkan Tradisi Khataman Al Qur’an Peringati Dies Natalis

Tahun ini merupakan tahun ke 4 pelaksanaan khataman Al Qur’an untuk memperingati dies natalis UNS. Sebagai universitas negeri, UNS tercatat memiliki jumlah hafidz qur’an terbanyak di Indonesia. .

Pada masa kepemimpinan Prof. Ravik Karsidi, UNS memberikan apresiasi kepada calon mahasiswa yang mempunyai sertifikat hafiz berupa poin tambahan dan menjadi perguruan tinggi pertama yang memberikan apresiasi kepada calon mahasiswa yang mempunyai sertifikat hafiz.

UNS memberi batas hafalan calon mahasiswa, yaitu minimal 15 juz. Dari jumlah juz yang dihafal calon mahasiswa akan mendpatkan skala poin yang akan menjadi pertimbangan. Mereka yang hafal 30 Juz memiliki skala sama dengan peraih prestasi olimpiade sains internasional. .

Selain itu, hafalan calon mahasiswa tersebut juga akan dites lagi hafalannya serta tetap mempertimbangkan nilai akademik yang dimilikinya. Nilai akademik dijumlah dengan poin dari sertifikat hafiz disesuaikan dengan passing grade program studi yang dituju.

In picture: Prof. Ravik Karsidi berbincang dengan Menristekdikti Prof. Muhammad Nasir dalam kegiatan Khataman Al Qur’an Serentak Perguruan Tinggi se-Indonesia yang diselenggrakan Jum’at 10 Maret 2017 di Masjid Nurul Huda UNS.

FSLDK Indonesia Dukung Kegiatan Khataman Al Qur’an Perguruan Tinggi Se-Indonesia

FSLDK Indonesia Dukung Kegiatan Khataman Al Qur’an Perguruan Tinggi Se-Indonesia

Gerakan Subuh Jamaáh Nasional (GSJN) telah menginjak kali ke 18. Agenda yang rutin diselenggarakan oleh Forum Silaturahmi Lembaga Dakwah Kampus se-Indonesia tersebut, selalu mengangkat permasalahan-permasalahan teraktual di Indonesia. Sebagaimana GSJN #18 yang dilaksanakan pada Jumat (10/03/2017), FSLDK Indonesia mengangkat tema“Membangun Generasi Pewaris Negeri Menuju Indonesia Jaya” dengan tajuk spesial Kampus Nusantara Mengaji.

Agenda berbeda dilangsungkan pada GSJN #18 kali ini, yaitu khataman qurán yang diselenggarakan secara serentak bersama 40 Perguruan Tinggi yang tergabung dalam FSLDK Indonesia. GSJN #18 yang diselenggarakan serentak di 40 PerguruanTinggi se Indonesia ini, juga terhubung melalui Video Conference Sambutan Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (MENRISTEKDIKTI) yang berpusat di Masjid Nurul Huda UniversitasSebelasMaret (UNS) Surakarta. Selain itu, agenda ini didukung dengan hadirnya beberapa tokoh nasional yang turut memberikan sambutan diantaranya, Prof. Dr. Ir. KH. Mohammad Nuh, DEA, Prof. H.M. Mahfud M.D., S.H., S.U. dan Dr. (H.C) H. Ary Ginanjar Agustian. Menristekdikti secara langsung memimpin khatmil Qurán yang dilanjutkan doa oleh Ketua MUI Solo Prof. Zainal Arifin Adnan.

Antusiasme yang sangat baik ditunjukkan dari membludaknya peserta GSJN #18 hingga mencapai 1500 jamaáh menyesaki Masjid Nurul Huda UNS. Hal yang serupa tampak juga dari antusiasme jamaáh yang juga melaksanakan GSJN di 40 masjid kampus se-Indonesia.

“Masa-masa keemasan yang dulunya menghiasi lembaran sejarah umat manusia, sekarang hanya menjadi nostalgia manis pengisi kenangan umat muslim. Kemudian, kita tidak bisa tinggal diam menyaksikan Islam berada di titik nadir. Pelaksanaan GSJN ini, menjadi wujud komitmen kami dan seluruh mahasiswa Indonesia untuk memuliakan al-qurán dan menjaga waktu subuh untuk menyongsong kebangkitan islam.” Terang Hanafi Ridwan Dwiatmojo, Ketua Puskomnas FSLDK Indonesia.

Khataman Al Qur’an Serentak Perguruan Tinggi se-Indonesia

Khataman Al Qur’an Serentak Perguruan Tinggi se-Indonesia

Menristekdikti M Nasir meluncurkan Gerakan Kampus Nusantara Mengaji di Universitas Sebelas Maret, Solo, Jawa Tengah, Jumat (10/3) malam. Peluncuran yang dirangkai dengan acara peringatan Dies Natalis Ke-41 UNS itu sekaligus menandai deklarasi gerakan serupa di 40 kampus negeri seluruh Indonesia.

Hadir dalam acara itu antara lain mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD, mantan Mendikbud Muhammad Nuh, Pendiri ESQ Ary Ginanjar, dan Rektor UNS Prof Ravik Karsidi. Rektor UNS dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan khataman Al Qur’an telah menjadi agenda rutin dalam kegiatan dies natalis UNS sejak tahun 2014.

“Saya yakin dengan menghatamkan Al Quran dapat memperkuat mental mahasiswa serta meminimalkan gerakan radikalisme di kampus,” ujar Menristekdikti. Sementara mantan Mendikbud M Nuh mengungkapkan bahwa ide dasar Kampus Nusantara Mengaji adalah untuk memberikan penghargaan kepada anak-anak yang hafal Al Quran.

“Kita semua ingin memberikan penghargaan apa pun yang punya prestasi. Jika selama ini prestasi diukur oleh olimpiade-olimpiade, mengapa pihak terkait tidak mengakui prestasi menghafal Al Quran,” kata dia. Mahfud MD yang juga memberikan sambutan menambahkan bahwa mahasiswa sebaiknya tidak hanya mengembangkan aspek rasional, tapi juga harus mengasah keimanan dan spiritual.

Dalam kegiatan Khataman Al Qur’an Serentak Perguruan Tinggi Se -Indonesia kali ini didukung juga oleh FSLDK Indonesia yang mengkoordinir 41 kampus yang terlibat dalam kegiatan ini.

JN UKMI UNS Terima Kunjungan JMMI ITS.

JN UKMI UNS Terima Kunjungan JMMI ITS.

Menjelang dimulainya semester baru, JN UKMI UNS menerima kunjungan dari JMMI ITS pada hari Sabtu, 11 Februari 2017. Selain sebagai ajang silaturahim dan mempererat ukhuwah islamiyah, kunjungan ini juga dimaksudkan sebagai ajang studi banding dalam rangka memulai kepengurusan baru diantara kedua lembaga dakwah tersebut.

Dengan dimulainya aktivitas akademik di kampus, secara otomatis juga menjadi tanda dimulainya aktivitas kemahasiswaan di kampus tersebut. Oleh karenanya unit kegiatan mahasiswa (UKM) perlu melakukan persiapan-persiapan guna menjalankan program selama satu tahun ke depan. Tak terkecuali bagi UKM keislaman seperti JN UKMI UNS dan JMMI ITS. Posisi mereka tidak hanya berfungsi sebagai unit kegiatan mahasiswa, namun juga sebagai lembaga dakwah kampus (LDK) yang memiliki tugas untuk meningkatkan iklim religius di kampusnya masing-masing. Atas dasar inilah perlu adanya perbaikan-perbaikan sehingga tercapai apa yang telah menjadi cita-citanya. Salah satu bentuk ikhtiar perbaikan tersebut adalah dengan melakukan kunjungan atau study banding ke sesama lembaga dakwah kampus. Harapannya terjadi pertukaran ide maupun inspirasi yang dapat diterapkan di kampus masing-masing.

Bertempat di ruang seminar Nurul Huda Islamic Center, rombongan dari ITS ini diterima langsung oleh Irwan Saputra, Ketua Umum JN UKMI UNS yang baru. Dalam sambutannya, Irwan menyambut positif acara kunjungan seperti ini karena hal ini merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan kualitas dari masing-masing organisasi. Ia juga berharap agar kedepannya terjalin silaturahim yang semakin kuat diantara kedua organisasi tersebut.

Sebagai informasi, sejak awal tahun 2015 JN UKMI UNS diamanahi sebagai Pusat Komunikasi Nasional (Puskomnas) FSLDK Indonesia. Sementara itu JMMI ITS juga pernah diamanahi sebagai Puskomnas pada tahun 2000. FSLDK Indonesia sendiri merupakan sebuah forum yang menghimpun lembaga dakwah kampus di seluruh Indonesia, dan kini memiliki anggota lebih dari 700 kampus yang tersebar dari Sabang sampai Merauke.

LPR Kriya Mandiri Gelar Pelatihan Pelajar Muslim

LPR Kriya Mandiri Gelar Pelatihan Pelajar Muslim

Acara tahunan pelajar muslim Solo kembali hadir di Nurul Huda Islamic Center (NH IC) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, yakni PERINGKAT (Pelatihan Mentoring Bertingkat). Bertemakan “GREGET” (Greet, Meet and be Great), PERINGKAT yang diselenggarakan oleh Lembaga Peduli Remaja (LPR) Kriya Mandiri ini dimulai sejak sabtu sore (11/02) dan ditutup pada hari minggu (12/02) siang. Acara PERINGKAT diikuti oleh 462 pelajar SMP/SMA/SMK/MA baik negeri maupun swasta se-Solo.

Pembukaan PERINGKAT di ruang seminar yang penuh sesak dimeriahkan dengan pembagian doorprize dan prakata dari panitia. Dalam acara ini, peserta dibekali training pengenalan diri bertajuk “The Greatest Power of I”.  Tarining pengenalan diri dipandu oleh Co-Founder and Volunteer Youth Empowerment, Isnan Hidayat. Isnan mengajak peserta untuk berani menyatakan kekuatannya dan mengakui kekurangannya. Isnan menutup training dengan tes tallent mapping (pemetaan bakat). Isnan berpesan kepada pelajar muslim untuk mengenal potensi dirinya dan menjadikan potensinya sebagai sumber inspirasi bagi orang lain.

LPR Kriya Mandiri bekerjasama dengan Mosaic Training Center menghadirkan pembicara yang mengantarkan pelajar muslim lebih mengenal Allah, Rasul dan berkontribusi untuk Islam. Peserta me-recharge ruhani dengan berbagai target amal harian selama mengikuti pelatihan. Salah satunya sholat tahajud bersama imam masjid Nurul Huda, ust. Khalid Sibghatullah. Selain bekal ruhani, peserta melatih kekuatan fisik dengan fun games yang dipandu oleh Mosaic Training Center. Fun games makin seru dengan makan kembulan, satu tampah untuk satu kelompok.

Banyak peserta yang terkesan dan terinspirasi dengan acara PERINGKAT ini. “Mantap acaranya, Bagus pembicaranya, Cool KaMen wa KaWamen-nya (panggilan untuk kakak mentor putra dan putri). Semoga Kriya Mandiri Solo terus sukses dalam menyelenggarakan acara-acara yg bagus dan bernilai islami , Jaya terus Kriya Mandiri Solo!” ujar Wafi Hilman, peserta dari SMPIT Nur Hidayah Solo.

Dengan adanya PERINGKAT, panitia berharap pelajar muslim mengenali potensi dirinya dan menggunakan potensinya untuk berkontribusi dalam kebaikan baik di sekolah maupun di masyarakat.

Peluang dan Tantangan Dakwah Kontemporer

Peluang dan Tantangan Dakwah Kontemporer

Takmir Masjid Nurul Huda UNS kembali menggelar Kajian Dakwah Ilmiah pada Jumat, 10 Februari 2017. Bertempat di ruang seminar Masjid Nurul Huda (NH) UNS, acara ini menghadirkan Dr Ahmad Kusyairi Suhail, MA sebagai narasumber utama. Beliau merupakan dosen FDI UIN Syarif Hidayatullah Jakarta sekaligus menjabat sebagai Sekjen Pengurus Pusat Ikatan Dai Indonesia (Ikadi).

Di hadapan sekitar 200 peserta, Prof. Drs. Sutarno, M.Sc., Ph.D selaku Ketua Presidium Takmir NH dalam sambutannya mengatakan bahwa UNS berkomitmen untuk senantiasa meningkatkan kualitas setiap sektor yang ada, termasuk didalamnya adalah mengenai spiritualitas mahasiswa. Harapannya, mahasiswa lulusan UNS tidak hanya cakap dalam hal ilmu pengetahuan dan teknologi, namun juga memiliki kompetensi spiritual yang mumpuni. Harmoni diantara keduanya niscaya akan menghasilkan manusia yang mampu memberikan kemanfaatan dimanapun ia berada.

Dengan mengambil tema Peluang dan Tantangan Dakwah Kontemporer, Dr Ahmad Kusyairi Suhail, MA menyoroti potensi yang kita miliki, dimana Negara kita memiliki kekayaan alam yang melimpah namun ternyata kekayaan alam yang begitu besar tersebut belum mampu membawa kemakmuran dan keberkahan untuk rakyat. Di tengah kondisi negara yang demikian, beliau menyeru kepada peserta agar berani tampil mengambil tanggung jawab untuk menyelamatkan kondisi umat yang sedang terpuruk. Mampu mengubah setiap tantangan menjadi peluang, dan menyikapi potensi maupun peluang yang dimiliki dengan sikap yang benar.

Beliau juga menekankan pada peserta agar memperhatikan firman Allah dalam Q.S An-Nahl ayat 112 yang artinya, “Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezkinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk)nya mengingkari nikmat-nikmat Allah; karena itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.” Ayat ini hendaknya menjadi pengingat agar setiap dari kita memiliki sikap yang benar dalam menghadapi peluang maupun tantangan dakwah ke depan.