Membangun Keselarasan Dengan Al Qur’an

Membangun Keselarasan Dengan Al Qur’an

1

Sebagai seorang muslim, menjadikan Al Quran sebagai pedoman kehidupan merupakan sebuah keniscayaan. Al Quran sebagai kitab menyempurna dan paripurna menjadi sarana terpenting, termudah, dan paling banyak melimpahkan berkah. Ia ibarat sumber dari mata air yang tidak pernah kering dari perbekalan. Di dalamnya tergambar bimbingan sarana-saran lain yang dapat dijadikan bekal dalam kehidupan. Secara global dapat dikatakan bahwa di dalam Al Quran terdapat segala kebaikan yang dibutuhkan oleh manusia untuk mewujudkan kebahagiaan di dunia serta di akhirat. Selain itu, Al Quran juga sebagai pemelihara serta penyelamat dari kesengsaraan hidup di dunia dan akhirat. Di dalamnya terdapat pilar-pilar pendidikan yang dapat mencetak generasi aqidah dan menumbuhkan potensi-potensi kebaikan bagi diri manusia.

Oleh karena itu, sebagai pilar-pilar pendidikan, interakasi dan aplikasi nilai-nilai dalam Al Quran memegang peranan vital dalam menentukan sebuah generasi. Pola pendidikan yang dewasa ini hanya mendikte masalah-masalah pengetahuan umum dan berorientasi pada kecerdasan intelektual akhirnya hanya menciptakan manusia mesin yang silau akan dunia. Manusia dituntut untuk menguasai ilmu tanpa dibarengi dengan penguasaan sumber ilmu yang hakiki, dimana di sana terdapat petunjuk, rahmat sekaligus peringatan. Akhirnya, pola tersebut berimbas pada biasnya pemaknaan diri sebagai manusia.

Sebagai ikhtiar mewujudkan pendidikan yang menyeluruh, Universitas Sebelas Maret (UNS) sebagai tempat dilaksanakannya aktivitas pendidikan mencoba menyelaraskan kehidupan kampus dengan interaksi warga muslim dengan Al Quran. salah satunya dengan terbentuknya organisasi Ilmu Quran dijadikan sebagai jalan mengambil sebab untuk menciptakan lingkungan kampus yang semakin akrab dengan Kitabullah.

Ikhtiar ini mendapat sambutan yang sangat antusias dari warga muslim UNS. Berpusat di Masjid Kampus Nurul Huda, aktivitas mengakrabi Al Quran sudah ramai dilakukan oleh mahasiswa. Kegiatan membaca, tahsin, hingga program menghafal menjadi aktivitas yang tidak asing lagi ditemukan. Dukungan dari pihak birokrat menambah semangat mahasiswa untuk turut serta mengikuti program-program bimbingan.

Bak gayung bersambut, sinergi antara birokrat, pengurus Masjid Kampus Nurul Huda, dan mahasiswa, menjadikan aktivitas pengakraban dengan Al Quran semakin tumbuh pesat. Pihak masjid sendiri menilai bahwa aktivitas ini sangat membantu memakmurkan masjid. Suasana masjid yang tidak pernah sepi dengan aktivitas ibadah diharapkan dapat menciptakan lingkungan yang benar-benar islami. Oleh karena itu, sebagai bentuk dukungan berupa mengadakan program seperti camping quran gratis, seminar, hingga kajian yang diharapkan dalam menjadi motivasi dan sarana warga UNS untuk terus mengakrabi Al Quran.

Selain sebagai usaha untuk mengakrabkan diri dengan wahyu Allah SWT tersebut, beberapa mahasiswa menyakini bahwa aktivitas interaksi dengan Al Quran dapat menumbuhkan semangat berprestasi dalam diri seseorang. Seperti halnya yang diungkapkan Syayma Karima (FK ’12), ia menyakini bahwa semangat berinteraksi dengan Al Quran akan berdampak pada capaian prestasi, Menurutnya interaksi dengan Al Quran dan keseharan ruhiyah adalah kekuatan utama dalam menjalankan aktivitas agar tercapainya prestasi yang maksimal. Mahasiswa yang masuk melalui jalur hafidz ini juga telah membuktikannya dalam menjalankan aktivitas sehari-hari.

Harmonisasi interaksi dengan Al Quran juga mengandung harapan bagi semua pihak yang ada di UNS. Selain sebagai penjagaan ruhiyah dan juga menjadi penyemangat untuk berprestasi, jauh ke depan masyarakat kampus berharap lulusan universitas akan menjadi manusia yang berkualitas. Sejalan dengan harapan tersebut, Dwi Prasetyo (FKIP ’10), mengatakan bahwa tantangan pasca kelulusan akan semakin beragam, maka sudah harusnya lulusan perguruan tinggi tidak hanya membutuhkan keunggulan intelektual, namun juga spiritual dan mental. Ketua Studi Ilmiah Mahasiswa (SIM) ini juga mengatakan bahwa pembelajaran Al Quran di kampus sangat relevan dan dapat memperkuat lulusan UNS.

Membaca, mentadabburi, dan menghafal ayat-ayat Al Quran memang menjadi hal yang terus digemakan di lingkungan UNS. Namun, tak berhenti sampai di sana, harapannya juga akan berkembang kegiatan yang lebih jauh mengkaji kandungan Al Quran dan mengaitkannya dalam bidang keilmuan yang menjadi konsentrasi para wagra UNS. Dengan begitu, jauh ke depan diharapkan lulusan dapat memaknai bidang keahlian dan ilmu pengetahuan selaras dengan wahyu yang diturunkan kepada Rasululullah SAW melalui pelantara Jibril itu. Jika hal ini dapat terwujud, keoptimisan menjadi generasi Islam pembangun peradaban sudah sepantasnya tersematkan dalam jiwa dan cita-cita warga muslim UNS

Buletin NH Edisi 1/ Maret 2015

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *