ITIKAF KAMPUS RAMADHAN UNS

ITIKAF KAMPUS RAMADHAN UNS

Masjid Nurul Huda UNS kembali memfasilitasi jamaah yang ingin melaksanakan i’tikaf di bulan suci ramadhan tahun ini. Sebagaimana pelaksanaan tahun kemarin, jamaah dapat memilih program i’tikaf yang sesuai dengan target ibadah personal.

1. ITIKAF QUR’ANI

Adalah program i’tikaf yang diselenggarakan oleh Masjid Nurul huda dengan target mendekatkan dan membantu jamaah untuk berinteraksi lebih banyak dengan Al Qur’an. Baik memperbaiki bacaan atau menghafal Al Qur’an.

Pelaksanaan : 15 – 22 Juni 2017 di Masjid Nurul Huda.

Program:
1. Target Hafal 3 Juz
2. Bimbingan Tahsin/ Tahfidz
3. Kajian Pagi dan Sore

Biaya Kegiatan : Rp 300.000,00
Fasilitas:
Makan, coffebreak, laundry, pendampingan tahsin/ tahfidz, hadiah, tempat nyaman.

Registrasi:
Putra : 085725503755 (Zamzam)
Putri : 081215312469 (Nafi)

Rekening Pendaftaran
0370829014 BNI Cabang Surakarta an. Wulan Nurjanah.
Konfirmasi pasca pembayaran 08568133633 (Wulan)

2. ITIKAF REGULER

Adalah program Masjid Nurul Huda memfasilitasi jamaah yang ingin melaksanakan program itikaf mandiri.

Pelaksanaan 15-22 Juni 2017 di Masjid Nurul Huda.

Biaya Kegiatan : Gratis
Fasilitas:
Sahur, Buka Puasa, tempat nyaman.

Registrasi:
Putra : 085297306067
Putri : 081804738260

Registrasi on desk : setiap hari jam 20-22 WIB.

Takmir Masjid Nurul Huda UNS juga memfasilitasi jamaah yang ingin menunaikan i’tikaf hingga hari terakhir Ramadhan.

Program I’tikaf ini akan dibuka secara resmi, Kamis 15 Juni 2017 diawali dengan sholat isya dan tarawih berjamaah.

Kuliah perdana Itikaf Kampus Ramadhan UNS akan disampaikan oleh
1. Prof. Dr. Zainal Arofin Adnan, dr. Sp.PD-KR FINASIM (Ketua MUI Kota Surakarta)
2. Ust. Hakimudin Salim, Lc., M.A. (Kandidat Ph.D, Universitas Islam Madinah)

 

85 Adik Asuh Ikuti Pesantren Ramadhan LAZIS UNS

85 Adik Asuh Ikuti Pesantren Ramadhan LAZIS UNS

Solo, LAZIS UNS – LAZIS UNS kembali mengadakan Pesantren Ramadhan untuk Adik Asuh usia SMP-SMA, Sabtu-Ahad (10-11/6). Agenda ini rutin diadakan setiap bulan Ramadhan setiap tahunnya sebagai salah satu bentuk pembinaan terhadap Adik Asuh LAZIS UNS yang merupakan penerima beasiswa Kakak Asuh LAZIS UNS. Sejumlah 85 Adik Asuh mengikuti Pesantren Ramadhan yang kali ini diadakan di Markazul Quran Masjid Darussalam Pundunggede, Kadipiro, Banjarsari, Surakarta.

Kegiatan Pesantren Ramadhan dibuka oleh Manajer Operasional LAZIS UNS, Tri Asmoro Budi W., S.Pd. Dalam sambutannya Pak Tri mengharapkan peserta dapat mengikuti kegiatan dengan tertib dan saling menjaga keamanan. “Kami berharap adik-adik dapat mengikuti rangkaian kegiatan dengan tertib dan dapat mengisi Ramadhan dengan kegiatan yang positif, dan tentunya kami berharap agar saling menjaga keamanan masing-masing”, Kata Pak Tri dalam sambutannya.


Sabtu sore, peserta membagikan makanan untuk buka puasa (ifthar) kepada pengguna jalan raya dan tukang becak di sepanjang jalan Makam Bonoloyo hingga ke Palang Joglo. Ifthar yang dibagikan yaitu sebanyak 150 paket berupa 1 cup kolak pisang dan buah kurma. Selepas membagikan ifthar, adik-adik kembali ke Markazul Quran Masjid Darussalam untuk sharing pengalaman berbagi ifthar.

Waktu berbuka yang dinantikan tiba dan peserta bersama-sama berbuka puasa dilanjutkan dengan melaksanakan shalat Maghrib berjamaah dan kegiatan pribadi. Selepas shalat Isya dan Tarawih berjamaah, peserta mengikuti acara Training  Motivasi oleh Ustadz Amron Yuflaeli, S.Sn. Ustadz Amron menyampaikan materi “Remaja Idaman Surga” dengan gaya anak muda, penuh semangat dan sesekali mengundang gelak tawa. Kondisi peserta yang awalnya mengantuk pun menjadi semangat kembali.

Memasuki hari Ahad, selepas sahur bersama, peserta Pesantren Ramadhan kembali membagikan nasi bungkus kepada para tukang becak dan tunawisma di sekitar. Kegiatan dilanjutkan dengan shalat Subuh berjamaah dan tilawah bersama kelompok mentoring masing-masing. Pukul 6.30 pagi, peserta mengikuti Senam Pokemon yang dipandu oleh relawan LAZIS UNS dan dilanjutkan aktivitas bersih-bersih masjid. Kegiatan berikutnya adalah kreasi majalah dinding. Peserta berdasarkan kelompok mentoringnya membuat majalah dinding yang memuat konten tentang kesan dan kegiatan adik asuh selama setahun.

Kegiatan Pesantren Ramadhan yang bertujuan untuk memberikan alternatif kegiatan positif dan saling mempererat tali silaturahmi antar adik asuh ini menurut Indra Setiawan, S.S. (penanggung jawab program adik asuh, -red) berjalan lancar dan sesuai harapan. “Alhamdulillah kegiatan Pesantren Ramadhan LAZIS UNS selama dua hari ini berjalan lancar, bahkan  ada program dadakan yaitu Berbagi Sahur on the road untuk menyalurkan makanan kepada tukang becak dan orang-orang jalanan dari paket sahur yang masih tersisa banyak”, tutur Indra.

Pesantren Ramadhan LAZIS UNS ditutup dengan penyerahan dana beasiswa bulan Juni kepada adik asuh yang hadir.  serta penghargaan kepada beberapa peserta dengan kriteria khusus, di antaranya Peserta Terbaik, Peserta Tersemangat, dan Peserta Termanis.

Membangun Kembali Peradaban Islam (Secara Sinergis, Simultan dan Konsisten) – Bag 3

Membangun Kembali Peradaban Islam (Secara Sinergis, Simultan dan Konsisten) – Bag 3

 

Kemunduran Peradaban Islam

Setelah mengetahui asas kebangkitan peradaban Islam kini kita perlu mengkaji sebab-sebab kemunduran dan kejatuhannya. Dengan begitu kita dapat mengambil pelajaran dan bahkan menguji letak kelemahan, kekuatan, kemungkinan dan tantangan (SWOT). Kemunduran suatu peradaban tidak dapat dikaitkan dengan satu atau dua faktor saja. Karena peradaban adalah sebuah organisme yang sistemik, maka jatuh bangunnya suatu perdaban juga bersifat sistemik. Artinya kelemahan pada salah satu organ atau elemennya akan membawa dampak pada organ lainnya. Setidaknya antara satu faktor dengan faktor lainnya – yang secara umum dibagi menjadi faktor eksternal dan internal – berkaitan erat sekali. Untuk itu, akan dipaparkan faktor-faktor ekternal terlebih dahulu dan kemudian faktor internalnya.

Untuk menjelaskan faktor penyebab kemunduran umat Islam secara eksternal kita rujuk paparan al-Hassan yang secara khusus menyoroti kasus kekhalifahan Turkey Uthmani, kekuatan Islam yang terus bertahan hingga abad ke 20M Faktor-faktor tersebut adalah sbb:

Faktor ekologis dan alami, yaitu kondisi tanah di mana negara-negara Islam berada adalah gersang, atau semi gersang, sehingga penduduknya tidak terkonsentrasi pada suatu kawasan tertentu. Kondisi ekologis ini memaksa mereka untuk bergantung kepada sungai-sungai besar, seperti Nil, Eufrat dan Tigris. Secara agrikultural kondisi ekologis seperti ini menunjukkan kondisi yang miskin. Kondisi ini juga rentan dari sisi pertahanan dari serangan luar. Faktor alam yang cukup penting adalah Pertama, Negara-negara Islam seperti Mesir, Syria, Iraq dan lain-lain mengalami berbagai bencana alam. Antara tahun 1066-1072 di Mesir terjadi paceklik (krisis pangan) disebabkan oleh rusaknya pertanian mereka. Demikian pula di tahun 1347-1349 terjadi wabah penyakit yang mematikan di Mesir, Syria dan Iraq. Kedua, letak geografis yang rentan terhadap serangan musuh. Iraq, Syria, Mesir merupakan target serangan luar yang terus menerus. Sebab letak kawasan itu berada di antara Barat dan Timur dan sewaktu-waktu bisa menjadi terget invasi pihak luar.

Faktor eksternal. Faktor eksternal yang berperan dalam kajatuhan peradaban Islam adalah Perang Salib, yang terjadi dari 1096 hingga 1270, dan serangan Mongol dari tahun 1220-1300an. “Perang Salib”, menurut Bernard Lewis, “pada dasarnya merupakan pengalaman pertama imperialisme barat yang ekspansionis, yang dimotivasi oleh tujuan materi dengan menggunakan agama sebagai medium psikologisnya.”Sedangkan tentara Mongol menyerang negara-negara Islam di Timur seperti Samarkand, Bukhara dan Khawarizm, dilanjutkan ke Persia (1220-1221). Pada tahun 1258 Mongol berhasil merebut Baghdad dan diikuti dengan serangan ke Syria dan Mesir. Dengan serangan Mongol maka kekhalifahan Abbasiyah berakhir.

Hilangnya Perdagangan Islam Internasional dan munculnya kekuatan Barat. Pada tahun 1492 Granada jatuh dan secara kebetulan Columbus mulai petualangannya. Dalam upayanya mencari rute ke India ia menempuh jalur yang melewati negara-negara Islam. Pada saat yang sama Portugis juga mencari jalan ke Timur dan juga melewati negara-negara Islam. Di saat itu kekuatan ummat Islam baik di laut maupun di darat dalam sudah memudar. Akhirnya pos-pos pedagangan itu dengan mudah dikuasai mereka. Pada akhir abad ke 16 Belanda, Inggris dan Perancis telah menjelma menjadi kekuatan baru dalam dunia perdagangan. Selain itu, ternyata hingga abad ke 19 jumlah penduduk bangsa Eropa telah meningkat dan melampaui jumlah penduduk Muslim diseluruh wilayah kekhalifahan Turkey Uthmani. Penduduk Eropa Barat waktu itu berjumlah 190 juta, jika ditambah dengan Eropa timur menjadi 274 juta; sedangkan jumlah penduduk Muslim hanya 17 juta. Kuantitas yang rendah inipun tidak dibarengi oleh kualitas yang tinggi.

Sebagai tambahan, meskipun Barat muncul sebagai kekuatan baru, Muslim bukanlah peradaban yang mati seperti peradaban kuno yang tidak dapat bangkit lagi. Peradaban Islam terus hidup dan bahkan berkembang secara perlahan-lahan dan bahkan dianggap sebagai ancaman Barat. Sesudah kekhalifahan Islam jatuh, negara-negara Barat menjajah negara-negara Islam. Pada tahun 1830 Perancis mendarat di Aljazair, pada tahun 1881 masuk ke Tunisia. Sedangkan Inggris memasuki Mesir pada tahun 1882. Akibat dari jatuhnya kekhalifahan Turki Uthmani sesudah Perang Dunia Pertama, kebanyakan negara-negara Arab berada dibawah penjajahan Inggris dan Perancis, demikian pula kebanyakan negara-negara Islam di Asia dan Afrika. Setelah Perang Dunia Kedua kebanyakan negara-negara Islam merdeka kembali, namun sisa-sisa kekuasaan kolonialisme masih terus bercokol. Kolonialis melihat bahwa kekuatan Islam yang selama itu berhasil mempersatukan berbagai kultur, etnik, ras dan bangsa dapat dilemahkan. Yaitu dengan cara adu domba dan tehnik divide et impera sehingga konflik intern menjadi tak terhindarkan dan akibatnya negara-negara Islam terfragmentasi menjadi negeri-negeri kecil.

Itulah di antara faktor-faktor eksternal yang dapat diamati. Namun analisa al-Hassan di atas berbeda dari analisa Ibn Khaldun. Bagi Ibn Khaldun justru letak geografis dan kondisi ekologis negara-negara Islam merupakan kawasan yang berada di tengah-tengah antara zone panas dan dingin sangat menguntungkan. Di dalam zone inilah peradaban besar lahir dan bertahan lama, termasuk Islam yang bertahan hingga 700 tahun, India, China, Mesir dll. Menurut Ibn Khaldun faktor-faktor penyebab runtuhnya sebuah peradaban lebih bersifat internal daripada eksternal. Suatu peradaban dapat runtuh karena timbulnya materialisme, yaitu kegemaran penguasa dan masyarakat menerapkan gaya hidup malas yang disertai sikap bermewah-mewah. Sikap ini tidak hanya negatif tapi juga mendorong tindak korupsi dan dekadensi moral. Lebih jelas Ibn Khaldun menyatakan:

Tindakan amoral, pelanggaran hukum dan penipuan, demi tujuan mencari nafkah meningkat dikalangan mereka. Jiwa manusia dikerahkan untuk berfikir dan mengkaji cara-cara mencari nafkah, dan untuk menggunakan segala bentuk penipuan untuk tujuan tersebut. Masyarakat lebih suka berbohong, berjudi, menipu, menggelapkan, mencuri, melanggar sumpah dan memakan riba.

Tindakan-tindakan amoral di atas menunjukkan hilangnya keadilan di masyarakat yang akibatnya merembes kepada elit penguasa dan sistem politik. Kerusakan moral dan penguasa dan sistem politik mengakibatkan berpindahnya Sumber Daya Manusia (SDM) ke negara lain (braindrain) dan berkurangnya pekerja terampil karena mekanimse rekrutmen yang terganggu. Semua itu bermuara pada turunnya produktifitas pekerja dan di sisi lain menurunnya sistem pengembangan ilmu pengertahuan dan ketrampilan.

Dalam peradaban yang telah hancur, masyarakat hanya memfokuskan pada pencarian kekayaan yang secepat-cepatnya dengan cara-cara yang tidak benar. Sikap malas masyarakat yang telah diwarnai oleh materialisme pada akhirnya mendorong orang mencari harta tanpa berusaha. Secara gamblang Ibn Khaldun menyatakan:

…..mata pencaharian mereka yang mapan telah hilang, ….jika ini terjadi terus menerus, maka semua sarana untuk membangun peradaban akan rusak,dan akhirnya mereka benar-benar akan berhenti berusaha. Ini semua mengakibatkan destruksi dan kehancuran peradaban.

Lebih lanjut ia menyatakan:

Jika kekuatan manusia, sifat-sifatnya serta agamanya telah rusak, kemanusiaannya juga akan rusak, akhirnya ia akan berubah menjadi seperti hewan.

Intinya, dalam pandangan Ibn Khaldun, kehancuran suatu peradaban disebabkan oleh hancur dan rusaknya sumber daya manusia, baik secara intelektual maupun moral. Contoh yang nyata adalah pengamatannya terhadap peradaban Islam di Andalusia. Disana merosotnya moralitas penguasa diikuti oleh menurunnya kegiatan keilmuan dan keperdulian masyarakat terhadap ilmu, dan bahkan berakhir dengan hilangnya kegiatan keilmuan. Di Baghdad keperdulian al-Ma’mun, pendukung Mu’tazilah dan al-Mutawakkil pendukung Ash’ariyyah merupakan kunci bagi keberhasilan pengembangan ilmu pengetahuan saat itu. Secara ringkas jatuhnya suatu peradaban dalam pandangan Ibn Khaldun ada 10, yaitu: 1) rusaknya moralitas penguasa, 2) penindasan penguasa dan ketidak adilan 3) Despotisme atau kezaliman 4) orientasi kemewahan masyarakat 5) Egoisme 6) Opportunisme 7) Penarikan pajak secara berlebihan 8) Keikutsertaan penguasa dalam kegiatan ekonomi rakyat 9) Rendahnya komitmen masyarakat terhadap agama dan 10) Penggunaan pena dan pedang secara tidak tepat.

Kesepuluh poin ini lebih mengarah kepada masalah-masalah moralitas masyarakat khususnya penguasa. Nampaknya, Ibn Khaldun berpegang pada asumsi bahwa karena kondisi moral di atas itulah maka kekuatan politik, ekonomi dan sistem kehidupan hancur dan pada gilirannya membawa dampak terhadap terhentinya pendidikan dan kajian-kajian keislaman, khususnya sains. Menurutnya “ketika Maghrib dan Spanyol jatuh, pengajaran sains di kawasan Barat kekhalifahan Islam tidak berjalan.” Namun dalam kasus jatuhnya Baghdad, Basra dan Kufah ia tidak menyatakan bahwa sains dan kegiatan saintifik berhenti atau menurun, tapi berpindah ke bagian Timur kekhalifahan Baghdad, yaitu Khurasan dan Transoxania atau ke Barat yaitu Cairo.

Itulah sebagian pelajaran yang dapat dipetik dari apa yang disampaikan oleh para sejarawan Muslim tentang kemunduran peradaban Islam. Jika al-Hassan memfokuskan pengamatannya pada masa-masa terakhir kejatuhan kekuasaan Islam pada abad ke 16 hingga abad ke 20, Ibn Khaldun mengamati peristiwa-peristiwa sejarah pada abad ke 15 dan sebelumnya. Kini masih diperlukan redifinisi tentang kemunduran ummat Islam secara umum dan mendasar, agar kita dapat memberikan solusi yang tepat.

Membangun Kembali peradaban Islam

Membangun kembali peradaban Islam memerlukan beberapa prasyarat konseptual. Pertama, memahami sejarah jatuh bangunnya peradaban Islam dimasa lalu, kedua, memahami kondisi ummat Islam masa kini dan mengidentifikasi masalah atau problematika yang sedang dihadapi ummat Islam masa kini. Dan ketiga, sebagai prasyarat bagi poin kedua, adalah memahami kembali konsep-konsep kunci dalam Islam. Yang pertama telah kita bahas di atas, dimana telah digambarkan mengenai cara-cara bagaimana kejayaan peradaban Islam itu dicapai dan bagaimana kejatuhannya itu terjadi. Sedangkan yang kedua akan kita bahas khususnya untuk mencari solusi yang berupa langkah-langkah strategis dan juga praktis. Pada saat yang sama kita perlu memahami Islam dengan menggali konsep baru dalam berbagai bidang sehingga dapat membentuk bangunan baru peradaban Islam yang mampu menghadapi tantangan zaman. Artinya dengan konsep-konsep Islam kita dapat bersikap kritis ataupun apresiatif terhadap konsep-konsep yang datang dari luar Islam.

 

Bagian 2  <<  >>  (Bersambung)

___________
Hamid Fahmy Zarkasyi, M.A. Ed, M. Phil,  lahir di Gontor, 13 September 1958, adalah putra ke-9 dari KH Imam Zarkasyi, pendiri Pesantren Modern Gontor Ponorogo. Beliau juga Pemimpin Redaksi Majalah ISLAMIA dan direktur Institute for the Study of Islamic Thought and Civilization (INSISTS), lulus program Ph.D. dari International Institute of Islamic Thought and Civilization – International Islamic University Malaysia (ISTAC-IIUM) Malaysia pada 6 Ramadhan 1427 H/29 September 2006, setelah berhasil mempertahankan disertasinya yang berjudul ‘Al-Ghazali’s Concept of Causality’, di hadapan para penguji yang terdiri atas Prof. Dr. Osman Bakar, Prof. Dr. Ibrahim Zein, dan Prof. Dr. Torlah. Prof. Dr. Alparslan Acikgence, penguji eksternal dari Turki, memuji kajian Hamid terhadap teori kausalitas al-Ghazali pada kajian sejarah pemikiran Islam. Sebab, pendekatan Hamid terhadap konsep kausalitas al-Ghazali telah menjelaskan sesuatu yang selama ini telah dilewatkan oleh kebanyakan pengkaji al-Ghazali. 

Santri TPA & RAP Binaan LAZIS UNS Ikuti Pawai Sambut Ramadhan

Santri TPA & RAP Binaan LAZIS UNS Ikuti Pawai Sambut Ramadhan

Solo, LAZIS UNS – Dalam rangka menyambut datangnya bulan suci Ramadhan 1438 H, LAZIS UNS mengadakan Pawai Sambut Ramadhan bersama santri TPA dan adik Rumah Anak Pintar (RAP) Binaan LAZIS UNS, Kamis (25/5). Sebanyak 116 anak mengikuti pawai ini. Pawai dimulai dari halaman parkir utara Masjid Nurul Huda UNS dan berakhir di Taman Cerdas Jebres. Di sepanjang perjalanan pawai, adik-adik bershalawat sambil membawa poster yang bertemakan Ramadhan. Tak lupa mereka juga membagikan jadwal imsakiyah kepada warga sekitar.

Setelah sampai di Taman Cerdas adik-adik beristirahat sembari menyaksikan penampilan dari masing-masing TPA. Berikutnya ada kak Erma yang menyampaikan dongeng tentang Ramadhan dan disimak dengan antusias oleh adik-adik.

Candra Arum Kusumawati, penanggung jawab kegiatan pawai mengungkapkan, pawai Ramadhan ini selain bertujuan untuk mempererat tali silaturrahmi antarTPA dan RAP Binaaan LAZIS UNS, juga sebagai syiar Ramadhan di lingkungan masyarakat sekitar.

Muslimah Nurul Huda Kunjungi Masjid Jogojaryan

Muslimah Nurul Huda Kunjungi Masjid Jogojaryan

Komunitas Muslimah Nurul Huda UNS mengadakan kunjungan dengan tema “Wisata Ruhani Komunitas Muslimah Nurul Huda Uns” di Masjid Jogokariyan Jogjakarta. Kegiatan ini diselenggarakan pada hari Kamis, 11 Mei 2017 bertepatan dengan hari libur nasional.

Diadakannya kegiatan ini bertujuan untuk menambah ilmu berkaitan dengan kegiatan muslimah Nurul Huda. Serta mempererat silaturahim muslimah Nurul Huda yang pengurusnya adalah dosen dan karyawan muslim UNS.

Studi Ruhani ini memilih Masjid Jogokariyan karena merupakan salah satu masjid percontohan nasional dengan manajemen yang sudah tertata.

Sebagaimana disampaikan perwakilan Takmir Masjid yang menyambut rombongan Komunitas Muslimah Nurul Huda,  manajemen yang di terapkan di masjid tersebut adalah dengan suatu rumus yaitu S=F+K yang berarti “K” merupakan “kepentingan” , “F” adalah “fungsi”, serta “S” untuk “Sikap”.

Artinya  suatu masjid pastinya mempunyai tugas dan fungsi dalam membangun  dakwah dilingkungan, kemudian kepentingan masjid ini untuk apa dan siapa. Baik pengurus maupun jamaah di lingkungan, bersama sama mempunyai kepentingan yang sama yaitu memakmurkan masjid. Dari fungsi dankepentingan ini maka lahirlah sikap yaitu bergerak untuk mewujudkan kemakmuran dari masjid tersebut.

Sirah Nabawiyah : Perkembangan Studi Sirah

Sirah Nabawiyah : Perkembangan Studi Sirah

Sirah Nabi SAW. dan Sejarah Manusia

Tidak diragukan lagi, sirah rasulullah SAW. telah menjadi soko guru bagi pergerakan sejarah agung yang dilalui umat Islam di seluruh dunia.

Dengan sirah sebagai titik awal, kaum Muslimin kemudian menguir sejarah. Hal ini menjadi keniscayaan karena bahan pertama yang ditulis oleh para sejarawan muslim tak lain adalah kejadian yang berhubungan dengan Rasulullah SAW. Setelah itu, berlanjut menjadi mata rantai sejarah panjang yang tersambung hingga sekarang.

Bahkan, sejarah jahiliah yang menjadi “gambar latar belakang” pentas sejarah Islam di Semenanjung Arab baru mendapat perhatian besar dari kalangan masyarakat muslim dan non muslim di sana dengan menuangkannya dalam literatur tertulis karena adanya dorongan dari agama Islam yang muncul dengan membawa batasan tentang definisi “jahiliah” seiring dengan kelahiran sang Cahaya Terang, Muhammad SAW.

Alhasil, sirah Nabi SAW. benar-benar menjadi pust orbit bagi semua kegiatan penulisan sejarah Islam yang dilakukan di Semenanjung Arab. Bahkan, sirah pula yang memberi pengaruh kuat terhadap berbagai kejadian penting dalam sejarah Islam di penjuru dunia, khususnya di Semananjung Arab.

Continue reading

Muslim Sehat, Ibadah Hebat

Muslim Sehat, Ibadah Hebat

UNS, Surakarta – Tidak kurang dari 1 bulan lagi, bulan Ramadhan nan agung akan hadir menyapa kita. Berbagai persiapan hendaknya segera dipenuhi agar kita benar-benar siap ketika Ramadhan datang. Termasuk diantaranya menyiapkan fisik yang sehat dan kuat sehingga kita bisa beribadah tanpa diganggu rasa sakit.

Dalam rangka menyambut bulan Ramadhan 1438 H ini pula, takmir Masjid Nurul Huda UNS me-launching Gerakan Muslim Sehat Ibadah Hebat yang dilaksanakan pada Ahad, 30 April 2017 kemarin.

Selain melaunching Gerakan Muslim Sehat Ibadah Kuat, acara ini juga dibungkus dengan turnamen olahraga yang bertajuk Muslim Students Solidarity Games. Turnamen yang mempertemukan aktivis dakwah antar fakultas ini mempertandingkan 4 ajang perlombaan, yaitu futsal, bulutangkis, tenis meja dan panahan.
Acara yang dilaksanakan sejak pagi ini dibuka secara resmi oleh  Drs. Agus Hari Wibowo, M.A., Ph.D selaku instruktur olahraga sekaligus atlet bulutangkis UNS. Di hadapan ratusan peserta, beliau mengingatkan pentingnya menjaga kesehatan melalui olahraga, apalagi bagi seorang aktivis dakwah yang memiliki mobilitasi tinggi. Dengan fisik yang sehat dan kuat, kita bisa beribadah dengan optimal serta bisa menjalani aktivitas yang padat dengan baik.

“Insya Allah kita sudah menyiapkan acara lanjutan dari gerakan ini. Jamaah bisa memilih beberapa olahraga yang sudah rutin kita laksanakan, seperti futsal setiap selasa pagi, bulutangkis setiap jumat pagi, dan tenis meja serta bola voly setiap hari sabtu pagi. Kita berharap setidaknya ada satu olahraga yang jamaah bisa ikuti secara rutin”, ujar Suwarto A.Md selaku penanggung jawab acara.

Selain launching Gerakan Muslim Sehat Ibadah Hebat, Takmir Masjid Nurul Huda UNS juga akan menggelar berbagai kegiatan lain dalam rangka menyemarakkan bulan Sya’ban dan menyambut bulan Ramadhan, diantaranya Kajian Fikih Ramadhan yang akan dilanjutkan dengan Buka Bersama Puasa sunnah setiap hari Senin, Kamis dan Ayyamul bidh serta sejumlah event lain.

Melahirkan Mahasiswa Yang Da’i Lewat Training Da’i Muda

Melahirkan Mahasiswa Yang Da’i Lewat Training Da’i Muda

Biro AAI UNS bekerja sama dengan takmir Masjid Nurul Huda UNS menyelenggarakan Training Da’i/Da’iyah Muda (TDM) Universitas Sebelas Maret. TDM kali ini merupakan periode keempat setelah sukses diselenggarakan pada 3 tahun sebelumnya.

Dengan mengangkat tema “Membentuk Generasi Da’i Cendekia sebagai Gerbang menuju Kejayaan Islam”, training ini merupakan bekal bagi calon Asisten Agama Islam, dan juga terbuka untuk seluruh mahasiswa muslim UNS.

“TDM adalah agenda rutin yang dilakukan guna mengkader da’i/da’iyah muda di UNS. Secara khusus untuk calon Asisten AAI, dan secara umum untuk seluruh mahasiswa muslim UNS. Karena pada dasarnya setiap diri kita adalah da’i sebelum menjadi yang lainnya”, ujar Asrori, Ketua Biro AAI UNS dalam sambutannya di awal TDM.

TDM #4 dilaksanakan dalam empat pertemuan yang dimulai pada hari ini, Sabtu (29/4) dari pukul 08.00 hingga 12.00 di Ruang Seminar NHIC UNS dan akan dilanjutkan pada tanggal 6, 13, dan 20 Mei 2017 mendatang.

Sesi pertama disampaikan materi ‘Pengertian dan Urgensi Dakwah’ oleh Ustadz Hatta Syamsuddin, Lc dan dilanjutkan oleh Ustadz Dr. Sc. Agr. Rahayu, S.P., M.P. pada sesi berikutnya dengan materi ‘Strategi dan Metodologi Dakwah’.

Pertemuan pertama ini telah menarik paling tidak 218 peserta yang terdiri dari 57 orang laki-laki dan 161 orang perempuan.

LAZIS UNS Go Shopping With Yatim

LAZIS UNS Go Shopping With Yatim

Sebanyak 33 Adik Asuh Yatim   (GO-TIM) di Assalam Hypermarket, Senin (24/4). Agenda yang bertepatan dengan peringatan Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wassalam ini bertujuan sebagai sarana refreshing bagi anak-anak yatim juga untuk memberikan nilai edukasi mengenai skala prioritas kebutuhan dalam berbelanja.

Sebelumnya anak-anak yatim ini berkumpul di LAZIS UNS dan bersama-sama menuju tempat belanja dengan menggunakan Batik Solo Trans untuk mengajarkan mencintai transportasi umum sebagai salah satu solusi berkendara umum dan menghindari penyebab kemacetan.

Sampai di Assalam Hypermarket anak-anak yatim dikelompokkan berdasarkan usia sekolah agar memudahkan dalam berbelanja dan didampingi oleh Relawan LAZIS UNS. Setiap anak yatim mendapatkan voucher belanja yang merupakan titipan Donatur LAZIS UNS untuk dibelanjakan kebutuhan sekolah dan harian mereka.

Salah satu peserta GO-TIM, Yosua Valen Dinata kelas 5 SD yang merupakan anak yatim dan mualaf ini senang sekali bisa membeli sepatu baru untuknya bersekolah. Peserta lainnya, Muhammad Hasanudin kelas 1 SD sangat gembira bisa membeli baju koko baru untuk persiapan menyambut Ramadhan.

Menurut Indra Setiawan selaku koordinator Adik Asuh mengaku sangat bersyukur ketika melihat adik-adik yatim dengan bahagia berbelanja sendiri kebutuhan sekolah dan hariannya.

“Alhamdulillah, agenda GO-TIM yang didukung oleh para donatur LAZIS UNS ini sangat dirasakan manfaatnya oleh adik-adik yatim yang belum tentu bisa berbelanja seperti ini”, kata Indra.

Anda juga bisa berpartisipasi dalam program Beasiswa Yatim LAZIS UNS dengan berdonasi Rp 100.000,-/ bulan. Informasi lebih lanjut hubungi nomor LAZIS UNS 085725005065.

www.lazis.uns.ac.id

Membangun Kembali Peradaban Islam (Secara Sinergis, Simultan dan Konsisten) – Bag 2

Membangun Kembali Peradaban Islam (Secara Sinergis, Simultan dan Konsisten) – Bag 2

Oleh : Hamid Fahmy Zarkasyi

Tradisi intelektual Islam

Bagaimanakah pandangan alam Islam itu tumbuh dan berkembang dalam pikiran seseorang dan kemudian menjadi motor bagi perubahan sosial umat Islam merupakan proses yang panjang. Secara historis tradisi intelektual dalam Islam dimulai dari pemahaman (tafaqquh) terhadap al-Qur’an yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad saw, secara berturut-turut dari periode Makkah awal, Makkah akhir dan periode Madinah. Kesemuanya itu menandai lahirnya pandangan alam Islam. Di dalam al-Qur’an ini terkandung konsep-konsep seminal yang kemudian dipahami, ditafsirkan dan dikembangkan oleh para sahabat, tabiin, tabi’ tabiin dan para ulama yang datang kemudian. Konsep ‘ilm yang dalam al-Qur’an bersifat umum, misalnya dipahami dan ditafsirkan para ulama sehingga memiliki berbagai definisi. Cikal bakal konsep Ilmu pengetahuan dalam Islam adalah konsep-konsep kunci dalam wahyu yang ditafsirkan kedalam berbagai bidang kehidupan dan akhirnya berakumulasi dalam bentuk peradaban yang kokoh. Jadi Islam adalah suatu peradaban yang lahir dan tumbuh berdasarkan teks wahyu yang didukung oleh tradisi intelektual.

Perlu dicatat bahwa tradisi intelektual dalam Islam juga memiliki medium tranformasi dalam bentuk institusi pendidikan yang disebut al-Suffah dan komunitas intelektualnya disebut Ashhab al-Suffah. Di lembaga pendidikan pertama dalam Islam ini kandungan wahyu dan hadith-hadith Nabi dikaji dalam kegiatan belajar mengajar yang efektif. Meski materinya masih sederhana tapi karena obyek kajiannya tetap berpusat pada wahyu, yang betul-betul luas dan kompleks. Materi kajiannya tidak dapat disamakan dengan materi diskusi spekulatif di Ionia, yang menurut orang Barat merupakan tempat kelahiran tradisi intelektual Yunani dan bahkan kebudayaan Barat (the cradle of western civilization). Yang jelas, Ashhab al-Suffah, adalah gambaran terbaik institusionalisasi kegiatan belajar-mengajar dalam Islam dan merupakan tonggak awal tradisi intelektual dalam Islam.Hasil dari kegiatan ini adalah munculnya, katakan, alumni-alumni yang menjadi pakar dalam hadith Nabi, seperti misalnya Abu Hurayrah, Abu Dharr al-Ghiffari, Salman al-Farisi, ‘Abd Allah ibn Mas’ud dan lain-lain. Ribuan hadith telah berhasil direkam oleh anggota sekolah ini.

Continue reading